TAKDIR CINTA..

Ku tutup mataku
Dari semua pandanganku
Bila melihat matamu
Kuyakin ada cinta ketulusan hati

Takdir cinta yang disuratkan. Takdir Allah yang ditetapkan. Takdir Hidup & Mati jua tiada siapa yang tahu. Hanya Pasrah menanti segalanya. Hanya Redha menghadapi segalanya. Hanya Sabar ditimpa dugaan. Hanya Syukur meniti cabaran..

Fitra manusia ingin dicintai & mencintai. Kata seorang kakak di dalam blog nye, Mencintai itu ‘memberi’. Tanpa mengharapkan apapun. Seperti matahari yang memberikan sinarnya, atau pohon yang memberikan buah dan manfaatnya tanpa mengharapkan balasan apa-apa hingga dia menjadi layu dan mati. Seperti laut yang terus memberikan mutiara biarpun berbillion tan sampah dibuang kemukanya setiap hari.

Aku juga ingin mencintai sepenuh rasa pada orang yang aku cinta. Selagimana ia tidak melebihi cintaku pada Allah & Rasul, aku rasakan aku perlu untuk mencintainya. Benar bukan, bila mencintai seseorang, pasti kita juga ingin dicintainya. Namun, hakikatnya aku sedar. Tidak semua yang kita inginkan, kita akan dapat.

Suatu perkara yang aku belajar dari pengalaman, tingkatkan sabar.! Pasti dengan kesabaran itu, hikmah yang dirasai lebih manis. Asam garam kehidupan. Itulah yang perlu dihadapi walau ianya bukanlah suatu yang kita mahukan.

Aku redha. Aku pasrah.

Benar, aku salah. Aku tersilap memilih jalan. Aku tersalah melangkah. Dan diakhirnya, aku jua yang salah. Aku jua yang merana sendirian. Aku jua yang pilu. Awan yang terpilu. Pilunya hati seorang wanita seperti ukiran kayu yang cantik diukir, kemudian ditoreh hingga tidak tampak lagi cantik dan kemasnya ukiran tersebut. Sakit, hanya yang terluka merasai. Syukur, hanya yang berusaha menikmatinya.

Percayalah. Takdir cinta telah ditetapkan. Usah ragu. Usah sangsi. Sabar, pasti ada yang terbaik untuk kamu. Cuma, dalam masa yang sama, teruskan berusaha. Menambat hati sesiapa yang dicintai. Jangan bermain dengan api cinta, kelak akan membakar diri sendiri.

Benar, setia itu dicurahkan pada sang isteri. Tapi mengapa perlu menaburkan kata-kata manis pada yang tidak berhak andai itu yang kau katakan..

Comments

Popular posts from this blog

MASA, JANGAN TERLALU CEPAT!

UJIAN HIDUP

TEMAN HIDUP